Konsisten Kirim Judul Penelitian Terbanyak se-Jawa Timur, ITN Malang Raih Penghargaan LLDIKTI Wilayah VII Jatim

Wakil Rektor I Bidang Akademik ITN Malang, Dr. F. Yudi Limpraptono, ST. MT (kiri) menerima penghargaan dari Koordinator LLDIKTI Wilayah VII, Prof. Dr. Ir. Suprapto, DEA, (kanan), diterima di Surabaya, Kamis (16/6/2022) lalu. (Foto: Istimewa)


Malang, ITN.AC.ID – Institut Teknologi Nasional (ITN) Malang kembali meraih penghargaan dari Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDIKTI) Wilayah VII Jawa Timur. ITN Malang mendapat penghargaan atas capaian dalam Program Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat Tahun Anggaran 2022. Setelah sebelumnya ITN Malang meraih Anugerah Kampus Unggulan (AKU) pada tahun 2021.

Penghargaan diberikan pada acara Penandatanganan Kontrak Program Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat Tahun Anggaran 2022, di Gedung Harsono, Kantor LLDIKTI Wilayah VII, Surabaya, Kamis (16/6/2022). Dan, dihadiri oleh hampir 250 pimpinan dan perwakilan perguruan tinggi se Jawa Timur.

Menurut Koordinator LLDIKTI Wilayah VII, Prof. Dr. Ir. Suprapto, DEA, salah satu capaian yang sangat diapresiasi adalah ITN Malang konsistensi dalam mengirimkan judul penelitian terbanyak se-Jawa Timur dalam tiga tahun terakhir. Selain itu, capaian lainnya adalah konsisten jumlah dana penelitian terbesar yaitu masuk 10 besar dalam tiga tahun terakhir, penerima jumlah judul penelitian terbanyak kategori institut, penerima jumlah dana penelitian tertinggi kategori institut, penerima jumlah judul abdimas terbanyak kategori institut.

Wakil Rektor I Bidang Akademik ITN Malang, Dr. F. Yudi Limpraptono, ST. MT menyatakan, ITN Malang dinobatkan sebagai perguruan tinggi paling konsisten dalam tiga tahun terakhir dalam hal mengirimkan judul penelitian terbanyak, dan jumlah dana penelitian terbesar. Maka, prestasi tersebut kedepannya harus dipertahankan, dan lebih ditingkatkan dengan harapan LPPM ITN Malang yang sekarang berada di klaster utama bisa meningkat menjadi klaster mandiri.

Baca juga : Institut Terbaik, ITN Malang Sukses Pertahankan Anugerah Kampus Unggulan (AKU) 2021

“Ini capaian yang luar biasa. Kami apresiasi kepada LPPM ITN Malang. Dan, prestasi ini harus semakin ditingkatkan. LPPM harus mengawal teman-teman (dosen) terkait penelitian, bagaimana penyusunan proposal yang baik. Harapan kami bahkan nantinya bisa memberikan apresiasi kepada dosen yang mampu memperoleh dana hibah, agar semuanya makin bersemangat,” ujar Yudi saat ditemui di ruangannya, Senin (20/6/2022).

Wakil Rektor I Bidang Akademik, ITN Malang, Dr. F. Yudi Limpraptono, ST. MT (dua dari kanan) menerima penghargaan dalam bidang Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat Tahun Anggaran 2022. (Foto: Istimewa)

Prestasi yang diraih ITN Malang tidak lepas dari peran Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) ITN Malang dalam memfasilitasi, dan mendukung penelitian dosen. Berbagai upaya dalam meningkatkan kualitas penelitian dan pengabdian masyarakat terus dilakukan oleh LPPM. Diantaranya adalah meningkatkan kualitas dosen dalam menulis proposal, publikasi ilmiah, pengembangan teknologi tepat guna. Dan, di bidang pengabdian masyarakat yang secara konsisten mencari mitra, baik dari pemerintah daerah, UMKM, dan perusahaan yang terkait dengan teknologi.

“Kami (LPPM) juga mendapat support dari institusi dengan adanya hibah internal perguruan tinggi dalam penelitian dan pengabdian masyarakat, dimana dalam satu tahun ini bisa mencapai 1 milyar rupiah,” ujar Ketua LPPM ITN Malang, Awan Uji Krismanto, ST MT Ph.D, saat ditemui di Ruang LPPM ITN Malang.

Menurut Awan, tercatat proposal penelitian ITN Malang di tahun 2022 sebanyak 18 proposal dengan pendanaan 2,3 milyar rupiah. Sementara, untuk raihan prestasi judul penelitian ITN Malang berturut-turut dari tahun 2020 sebanyak 25 proposal, 2021 sebanyak 30 proposal, dan 2022 sebanyak 18 proposal.  

Untuk mendorong semangat riset dosen LPPM ITN Malang rutin melakukan workshop, dan pelatihan penulisan karya ilmiah bagi dosen. Serta, melibatkan mahasiswa terutama kegiatan riset, pengabdian kepada masyarakat, dan teknologi tepat guna.

Baca juga : Hadiah 100 Juta Lebih, 13 Prodi ITN Malang Unjuk Produk Unggulan di Ajang LKTP

“Mahasiswa selalu kami libatkan. Baik riset, pengabdian masyarakat, juga dalam penyusunan kebijakan selalu melibatkan mahasiswa,” imbuhnya.

Meningkatkan jumlah proposal pendanaan penelitian, dan pengabdian masyarakat menjadi target LPPM ITN Malang kedepannya. Ini untuk mendorong diraihnya klaster mandiri, dimana sekarang LPPM ITN Malang masih di posisi klaster utama. “Kami berharap beberapa tahun kedepan klaster penelitian dan pengabdian masyarakat menjadi lebih baik. Sekarang kami (LPPM) di posisi klaster utama, kami berharap ke mandiri,” tutupnya. (Mita Erminasari/Humas ITN Malang)

image_pdfimage_print